Pengertian :

Yang dimaksud dengan Job analysis, Job Description, dan Job specification, Menurut

“Kep. 49 Men/2004- Ketentuan dan Skala Upah “.  Adalah sebagai berikut :

1. .   Jabatan adalah sekumpulan pekerjaan dalam organisasi atau perusahaan

b.  Analisa Jabatan adalah proses methode secara sistematis untuk memperoleh data

jabatan, mengolahnya menjadi informasi jabatan yang dipergunakan untuk

berbagai kepentingan program kelembagaan, ketatalaksanaan dan menejemen

sumber daya manusia.

c.  Uraian Jabatan adalah ringkasan aktivitas – aktivitas yang terpenting dari suatu

jabatan, termasuk tugas dan tanggung jawab dan tingkat pelaksanaan jabatan

tersebut.

d.Job Specification merupakan bagian dari Job description yang meliputi

Pendidikan, Pelatihan/Kursus, Pengalaman Kerja, Psikologi ( bakat kerja,

tempramen kerja dan minat kerja), masa kerja

  1. a.  Job Analysis ( analisa pekerjaan ) didefinisikan oleh Siswanto (2002:128)

            “sebagai suatu aktivitas untuk mengkaji, mempelajari, mengumpulkan,

mencatat, dan menganalisa ruang lingkup suatu pekerjaan secara

sestematis dan sestematik “

           b.Job Description ( uraian jabatan ) menurut Siswanto ( 2002:128 )

adala

“rincian pekerjaan yang berisi informasi menyeluruh tentang

tugas/kewajiban, tanggung jawab, dan kondisi-kondisi yang

diperlukan apabila pekerjaan tersebut dikerjakan”.

           3.  a.  Job Spesification ( Spesifikasi jabatan ) menurut Nitisemito (1980:26)

“merupakan suatu informasi tentang syarat – syarat yang diperlukan bagi

setiap karyawan agar dapat memangku suatu jabatan dengan baik”.

Penjelasan :

 

Informasi tersebut di atas bisa diperoleh dari beberapa sumber yaitu :

1. Pekerjaan itu sendiri dan buku catatan harian

2. Pekerja yang bersangkutan

3. Orang yang pernah melaksanakan pekerjaan itu

4. Atasan langsung dari pekerja yang bersangkutan

Berdasarkan sumber-sumber tersebut, pengumpulan informasi untuk analisa jabatan ini bisa dilaksanakan dengan cara :

1. Menyebarkan kuisioner ( daftar pertanyaan/angket) kepada para pemegang Jabatan

2. Melakukan wawancara langsung dengan pekerja yang bersangkutan, orang yang pernah melaksanakan pekerjaan itu ataupun atasan langsungnya

3. Melakukan pengamatan langsung pada pelaksanaan pekerjaan atau mempelajari buku catatan harian

Informasi yang diperoleh dari Analisa Jabatan ini dapat digolongkan dalam beberapa butir berikut:

1. Nama jabatan, lokasi ketja, range upah

2. Hubungan kerja dan posisi dalam organisasi

3. Tugas-tugas, wewenang dan tanggung jawab yang dibebankan pada pemangku jabatan

4. Peralatan dan bahan yang digunakan

5. Kondisi lingkungan tempat kerja dan resiko kerja

6. Persyaratan fisik, mental, pengetahuan, pendidikan dan lain-lain

Analisa jabatan dilakukan terutama untuk menyelidiki fungsi, peranan dan tanggung jawab sesuatu jabatan. Hasil Analisa Jabatan ini akan memberikan gambaran tentang tugas dan tanggung jawab setiap pekerja. Pemakaian atau kegunaan Analisa Jabatan pada umumnya digunakan untuk :

1. Kelembagaan (Organisasi Dan Perancang Jabatan )

a. Penyusunan organisasi baru

b. Penyempumaan organisasi yang sekarang

c. Peninjauan kembali alokasi tugas, wewenang dan tanggungjawab tiap jabatan

2. Kepegawaian

a. Rekrutmen seleksi/penempatan

b. Penilaian jabatan (Evaluasi jabatan)

c. Penyusunanjenjang karir (Career Planning)

d. Mutasi/promosi/rotasi (kaitannya erat dengan c)

e. Program pelatihan

3. Ketatalaksanaan

a. Tata laksana

b. Tata kerja/prosedur

Jadi sebenarnya yang dimanfaatkan dari suatu kegiatan analisis jabatan untuk hal atau kegiatan-kegiatan yang disebut dalam 1,2 dan 3 adalah hasil yang diperoleh dari proses analisis Jabatan. Hasil tersebut tiada lain dari data-data jabatan yang kemudian di susun secara sistematis dan terorganisir menjadi informasi jabatan. Uraian tentang informasi jabatan ini biasanya disebut uraian jabatan (Job Description).

Analisis Jabatan mencakup 2 elemen, yaitu :

1. Uraian Jabatan (Job Description).

2 Spesifikasi Jabatan (Job Spesification) atau Persyaratan Jabatan (Job Requirement)

Uraian Jabatan (Job Description)

Uraian jabatan adalah suatu catatan yang sistematis tentang tugas dan tanggung jawab suatu jabatan tertentu, yang ditulis berdasarkan fakta-fakta yang ada. Penyusunan uraian jabatan ini adalah sangat penting, terutama untuk menghindarkan terjadinya perbedaan pengertian, untuk menghindari terjadinya pekerjaan rangkap, serta untuk mengetahui batas-batas tanggung jawab dan wewenang masing-masing jabatan.

Hal-hal yang perlu dicantumkan dalam Uraian Jabatan pada umumnya meliputi :

1. Identifikasi Jabatan, yang berisi informasi tentang nama jabatan, bagian dan nomor kode jabatan dalam suatu perusahaan

2. lkhtisar Jabatan, yang berisi penjelasan singkat tentang jabatan tersebut; yang juga memberikan suatu definisi singkat yang berguna sebagai tambahan atas informasi pada identifikasi jabatan, apabila nama jabatan tidak cukup jelas

3. Tugas-tugas yang harus dilaksanakan. Bagian ini adalah merupakan inti dari Uraian Jahatan dan merupakan bagian yang paling sulit untuk dituliskan secara tepat. Untuk itu, bisa dimulai menyusunnya dengan mencoba menjawab pertanyaan-pertanyaan tentang apa dan mengapa suatu pekerjaan dilaksanakan, dan bagaimana cara melaksanakannya

4. Pengawasan yang harus dilakukan dan yang diterima. Bagian ini menjelaskan nama-nama jabatan yang ada diatas dan di bawah jabatan ini, dan tingkat pengawasan yang terlibat

5. Hubungan dengan jabatan lain. Bagian ini menjelaskan hubungan vertikal dan horizontal jabatan ini dengan jabatan-jabatan lainnya dalam hubungannya dengan jalur promosi, aliran serta prosedur kerja

6. Mesin, peralatan dan bahan-bahan yang digunakan

7. Kondisi kerja, yang menjelaskan tentang kondisi fisik lingkungan kerja dari suatu jabatan. Misalnya panas, dingin, berdebu, ketal, bising dan lain-lain terutama kondisi kerja yang berbahaya

8. Komentar tambahan untuk melengkapi penjelasan di atas

Spesifikasi/Persyaratan Jabatan

Spesifikasi jabatan adalah persyaratan minimal yang harus dipenuhi oleh orang yang menduduki suatu jabatan, agar ia dapat melaksanakan tugas-tugas yang dibebankan kepadanya dengan baik. Spesifikasi jabatan ini dapat disusun secara bersama-sama dengan Uraian Jabatan, tetapi dapat juga di susun secara terpisah.

Beberapa hal yang pada umumnya dimasukkan dalam Spesifikasi Jabatan adalah:

1. Persyaratan pendidikan, latihan dan pengalaman kerja

2. Persyaratan pengetahuan dan keterampilan

3. Persyaratan fisik dan mental

4. Persyaratan umur dan jenis kelamin

Kegunaan Analisa Jabatan

Uraian Jabatan dan Spesifikasi Jabatan, sebagai hasil dari Analisa Jabatan mempunyai banyak manfaat, antara lain:

1. Sebagai dasar untuk melakukan Evaluasi Jabatan

2. Sebagai dasar untuk menentukan standard hasil kerja seseorang

3. Sebagai dasar untuk melakukan rekrutmen, seleksi dan penempatan pegawai

baru

4. Sebagai dasar untuk merancang program pendidikan dan latihan

5. Sebagai dasar untuk menyusun jalur promosi

6. Untuk rnerencanakan perubahan-perubahan dalam organisasi dan

penyederhanaan kerja

7. Sebagai dasar untuk mengembangkan program kesehatan dan keselamatan kerja

Kesimpulan :

Untuk dapat merancang pengelolaan SDM dengan baik sebenarnya bisa dimulai dengan konsep merancang 3J, yakni Job Description, Job Specification dan Job Analysis sebaik mungkin. Dari 3J ini saya beranggapan Job Analysis-lah penentu efektif atau tidaknya pengelolaan SDM di dalam sebuah organisasi. Asumsinya, bagaimana sedini mungkin merancang cakupan kerja, lingkungan kerja, tanggung jawab kerja, harapan kerja serta kebutuhan kerja agar nantinya sesuai dengan kebutuhan organisasi.

Kegiatan Job Analysis yang baik haruslah didasarkan pada tersedianya dokumen-dokumen yang valid dan up-to date (baik terkini serta memperhatikan adanya perubahan lingkungan). Selain itu, “penilai” dan “pengisi” dari kegiatan Job Analysis harus mengisi apa adanya, seobjektif mungkin, jauh dari kepentingan apa pun. Jika syarat ini sudah dipenuhi, di masa yang akan datang kegiatan pengelolaan SDM pada fungsi-fungsi berikutnya seperti pemeliharaan (training, penggajian, gaji) dan fungsi evaluasi (evaluasi kinerja, pemutusan hubungan kerja) akan berjalan dengan efektif.

Jika kegiatan Job Analysis dilakukan dengan benar maka diharapkan fungsi-fungsi SDM lainnya akan berjalan dengan sendirinya, mengikuti bagaimana perubahan dari Job Analysis-nya. Intinya, bagaimana ketersediaan dokumen Job Analysis yang up-to date dan dievaluasi secara berkala. Saya tidak berasumsi bahwa fungsi SDM lainnya tidak penting. Yang terpenting, bagaimana meletakkan fondasi ini (Job Analysis) pada urutan yang urgent dan harus dievaluasi secara berkala.

URAIAN JABATAN

Identitas Jabatan

Nama Jabatan Kepala Program Kejuruan
Departemen Kurikulum
Atasan langsung Wakasek. Bid. Kurikulum
Bawahan langsung Guru bidang Studi

Tujuan Jabatan

Bertanggung jawab atas implementasi kebijakan Sekolah Kejuruan dan memastikan berjalannya proses KBM sekolah serta kesesuaiannya dengan objektif dan strategi sekolah sesuai target  secara menyeluruh

Tanggung Jawab Utama

No

Uraian

Skala Waktu H/M/B/T

1

Merencanakan program implementasi atas kebijakan sekolah kejuruan secara menyeluruh agar dapat dijalankan secara optimal

T/B

2

Memonitor pelaksanaan program kejuruan serta memastikan kelancaran pelaksanaannya agar dapat berjalan secara maksimal dan tepat

B/M

3

Mengontrol dan mengevaluasi implementasi program kejuruan agar memperoleh masukan strategis sebagai usulan untuk kebijakan tahun berikutnya

B/M

4

Mengevaluasi dan menganalisa hasil implementasi program kejuruan dan mencari usulan atas pemecahan masalah yang timbul

B/M

5

Mengarahkan fungsi setiap guru produktif dalam menjalankan program kejuruan sekolah .

B/M

H : Harian, M : Mingguan, B : Bulanan, T : Tahunan

Indikator

Financial

:

1.

Bidang keahlian Akuntansi

2.

Biaya perawatan Lab

3.

Biaya Kegiatan Belajar mengajar praktikum

4.

Penggunaan Aset : Set Komputer dan Aset Fasilitas lainnya
Non Financial

:

1.

Atasan Langsung : Wakasek. Bid. Kurikulum

2.

Atasan Tidak Langsung : Kepala Sekolah

3.

Bawahan Langsung : Guru-guru bid. produktif

4.

Bawahan Tidak Langsung : Staff lainnya

Dimensi

1.

Menjalin hubungan dengan dunia usaha / dunia industri  ( dunia kerja )

2.

Menangani masalah Praktek Kerja Industri didunia usaha/dunia industri

3.

Menangani segala kegiatan praktikum di lingkungan sekolah

Spesifikasi Jabatan

1.

Usia (Minimum)

:

 -

2.

Pendidikan (Minimum)

:

Master (S1) Jurusan : Bisnis  Manajemen, akuntansi, Keuangan

3.

Pengalaman Kerja (Minimum)

:

5 tahun sebagai Guru produktif

4.

Keahlian Khusus

:

Teknis

:

Komunikasi, Presentasi, Marketing
Keuangan, Bisnis Development, Management
Produk

:

Accounting Knowledge, financial Knowledge
Manajemen knowledge
Manejerial

:

Leadership, People Management
Analitycal thinking, Problem Solving

5.

Karakteristik

:

Berwawasan luas, Jujur, bijaksana, komunikatif , disiplin, tanggung jawab, berdedikasi, kreatif dan inovatif

 

 

 

Struktur Organisasi


By Nr. Iman S

About these ads